Saturday, June 6, 2009

Penjagaan Makanan Yang Mempengaruhi Perkembangan Otak

Penjagaan makanan juga saya dapati satu perkara yang agak di remehkan bagi masyarakat kita kerana fokus diarah untuk keperluan lain. Tambahan pula penjagaan makanan ini memerlukan kos yang agak tinggi. Contohnya kalau kita ke pasar mana yang lebih murah antara ayam dan ikan? Kalau dah makan minum pakai anak-anak kita sudah cukup, buat apa nak beli makanan tambahan lain seperti madu, kismis, badam tu? Perkiraan ini saya pasti kerana tiada pengetahuan tentang pentingnya makanan terhadap perkembangan otak kanak-kanak. Tambahan pula keadaan ekonomi masyarakat Islam yang agak terhad dibandingkan dengan orang Yahudi yang kita tahu memegang 70% ekonomi padahal jumlah mereka tak sampai 10 juta pun. Jumlah mereka yang sedikit ini tidak akan berkembang kerana mereka bukanlah jenis menerima kemasukkan dari yang berminat kepada ugama mereka seperti Islam. Maka dengan itu fokus mereka kuat untuk memastikan generasi penerus yang berupaya memegang ekonomi dunia. Dari kajian yang dilakukan (boleh di baca artikelnya dibawah), fokus disiplin dan penjagaan makanan ini bermula sebelum anak tersebut masih dalam kandungan dan diteruskan hingga dilahirkan dan sudah bersekolah dimana disekolah mereka mempunyai skim penjagaan makanan berkhasiat dan pemberian suplemen kepada kanak-kanak sekolah mereka.

Sudah lama saya mengkaji tentang kuasa otak. Nenek saya mula nyanyuk dan tidak pandai menguruskan diri sendiri pada umurnya 60 tahun. Saya rasa itu terlalu awal untuk nyanyuk bagi kita dizaman sekarang! Mengapa ia nyanyuk mungkin banyak bergantung kepada cara hidup atau pemakanannya yang serba kekurangan lebih lebih lagi dia melalui zaman penjajahan Jepun dahulu kala. Dia juga adalah seorang yang buta huruf. Tiada apa yang perlu dipelajari untuk merangsang otaknya dari bayi hingga kanak kanak seterusnya meningkat dewasa. Sebagai wanita zaman dahulu kala, belajar mungkin bila setelah dewasa seperti memasak dan mengemas dan menguruskan rumah untuk persiapan berumah tangga yang rata-rata lebih awal pada zaman dahulu berbanding zaman sekarang. Saya takut mengatakan itu sebab hakikinya kerana ia cuma satu tanggapan saya tetapi kebenaran berdasarkan fakta penjagaan makanan para huffaz (yang menghafal seluruh alQuran)selain daripada disiplin latihan menghafal mereka menguatkan tanggapan ini.


Bila mengkaji kehebatan dan keajaiban otak para penghafaz quran, saya dapati selain dari disiplin, mereka juga menjaga dengan ketat amalan pemakanan mereka. Contohnya mereka tidak memakan kepala ikan dan meminum kopi dan lain-lain pantang sewaktu dalam proses menghafal.

Mengambil pelajaran daripada mereka dan juga apa yang telah terbukti oleh kajian sains, saya menggariskan penjagaan pemakanan anak-anak saya bagi memastikan zat dan nutrien yang diperlukan adalah tersedia untuk perkembangan otak mereka dan juga keperluan badan mereka supaya mereka tahan penyakit dan sihat selalu. Kanak-kanak yang sihat mental dan fizikal, mudah untuk menerima pelajaran.

Apa yang saya sendiri amalkan untuk saya dan anak-anak saya adalah :




a)


Memberi ekstrak daun zaitun olive oleo sebagai supplemen. Suplemen ini banyak membantu menjaga kesihatan anak saya supaya tidak mudah jatuh sakit. Anak kita kalau dah batuk, selsema dan demam, kita sebagai ibu jugalah yang susah menjaganya. Semenjak saya memberi olive oleo ini anak saya tahan jangkitan. Pada mula amalkan, hanya saya dan anak dulu, selang beberapa hari suami saya batuk dan selsema hampir 2 minggu tak baik-baik. Alhamdulillah, dari mula sampailah dia habis batuk selsemanya, anak saya tak dijangkiti pun. Sebelum ini, kalau seorang kena, yang lain akan bergilir-gilir lah kena. Saya yakin kerana dengan izin Allah juga anak saya tidak mempunyai apa-apa masalah walaupun pernah berinteraksi dengan rakan saya yang mempunyai anak yang di syaki positif H1N1 dan dikuarantinkan oleh doktor. Kajian daun zaitun dalam menyahaktifkan virus ini telah pun didokumenkan dan boleh di baca di link ini http://daunzaitun.blogspot.com/ .

Dalam keadaan yang wabak H1N1 yang membimbangkan dimana kita dinasihatkan pakai topeng mulut, anak kita mungkin kalau pakai pun tak sampai 5 minit dah kemana topengnya tu. Maklumlah, budak-budak umur belum tahu dengar cakap.. Tapi merekalah golongan yang berisiko tinggi. Maka ini adalah alternatif terbaik. Kesihatan fizikal adalah sama pentingnya dengan kesihatan mental anak-anak supaya pembelajaran mereka tidak terganggu.







b) Memberi madu setiap dia celik mata. Guna sudu plastik, tambahkan dalam air suam selawatkan dan niatkan. Madu dalam Islam dikatakan menguatkan daya hafalan, melancarkan kepetahan bercakap, menguatkan lidah, membersihkan kahak dan lain-lain. Madu yang saya gunakan sejak anak-anak saya lahir adalah jenis Madu Manuka, gred Active UMF 20+. Ia adalah madu terbaik dunia yang dibuktikan oleh sains. Banyak kertas kajian tentang kelebihan madu ini berbanding madu lain telah di buat tentangnya. Saya beri Manuka Honey ini sejak dari mereka dilahirkan hingga sekarang. Kebetulan anak sulung saya mempunyai masalah colic yang sebaiknya memakan madu jenis ini. Tapi kalau tiada masalah, madu lain pun boleh juga, asalkan madu yang asli. Jika madu Manuka tiada, saya akan beli Madu Honey Propolis dari Mayfist.






c) Kismis Minda yang telah didoakan oleh orang alim. (Saya ada juga beli kismis TESCO bila kismis minda tak kelihatan). Bacakan Al Fatihah, Alam Nashrah dan doa penerang hati. Doa ibu adalah lebih mustajab. Kismis dikatakan mencerdaskan minda, membersihkan hati dan mencerahkan mata.




d) Daging ikan sebagai makanannya selalu. Jika anak tidak suka dengan ikan, amalkan dan teruskan pengambilan susu yang mengandungi DHA yang tinggi. Boleh baca kandungan nutrisi pada label kotak susu yang kita beli tersebut.


Bagi ibu-ibu yang menyusu, kita ambil kapsul minyak ikan 1000mg (DHA dan EPA). Saya amalkan semasa sebelum hamil, semasa hamil dan semasa menyusu. Saya ambil 2 biji sehari. Kita dapati air susu kita akan berbau 'ikan' kalau dibandingkan dengan yg susu kita tanpa minyak ikan. Kandungan DHA dan EPA yang dicernakan oleh badan kita adalah lebih senang cerna berbanding susu tepung. Saya sarankan untuk amalkan pengambilan minyak ikan supaya susu kita mengandungi DHA EPA untuk bayi.


e) Kalau ada orang balik umrah atau haji, rajin rajin lawat mereka. Selalunya dapat air zam-zam. Bagi pada anak, sebelum dia minum niatkan supaya dia terang hati belajar apa pun yang baik.

Makanan ringan seperti twisties, chikadee dan lain-lain. Kalau ada orang bagi pada anak kita dan kita segan nak tolak, jangan bukakan depan yang memberi. Biar mereka berlalu dari situ dan tunggu dia leka, ambil dan sorokkan atau kita makan sendiri.


3 comments:

Miss N said...

Salam kak,

Ade beberapa soalan yang saya ingin tanya..

1. Apakah permakanan/suplemen yang akak makan semasa mengandungkan anak-anak akak ?
2. Bolehkah saya mengambil suplemen olive ni semasa mengandung? Kerana saya mengidap penyakit asthma dan sejak 2 menjak ni batuk saya semakin menjadi-jadi yang menyebabkan saya asthma.

terima kasih.
nisa

fizyanz said...

salam kak,

salam perkenalan,

spt miss N, saya juga nk tau akak mkn supplemen apa? fish oil tu expecially time preggy. :)

All about a journal said...

Salam..minta kongsi yer..