Sunday, August 29, 2010

Puasa, Tarawih dan Memburu Lailatul Qadar

Sungguh cepat masa berlalu. Rasanya baru saja puasa bermula dan pada ketika saya menulis ini, ia sudah pun ke 1/3 terakhir Ramadhan.

Puasa tahun ini adalah puasa yang sangat bermakna bagi saya kerana ia adalah puasa dimana saya 'diizinkan' untuk bertarawih berjamaah semenjak sudah lama tidak melakukanya kerana anak kecil yang agak berdekatan antara yang pertama dan yang kedua.

Bagi anak-anak saya, Darwisya dan Darwish pula, nampaknya dengan adanya solat tarawih di surau, menceriakan mereka setiap malam. Tidak terfikir pada saya untuk membawa mereka ke surau untuk solat tarawih sehinggalah Darwisya mendesak saya untuk membawa dia dan adiknya. Saya beri syarat pada kedua anak saya... "If you want to go, first, dont make noise, second, dont be naughty and respect people who solat. If u dont stay that way, mama 'bob' (kena tangan)!" Saya duduk disaf paling belakang kerana takut anak saya mengganggu orang lain. (supaya senang keluar kalau keadaan tak terkawal). Alhamdulillah, mereka berkelakuan baik.

Dari malam pertama,  kami akan tiba di pintu surau lebih kurang pukul 8.00-8.15 malam, iaitu selepas sahaja saya berbuka puasa dan bersolat maghrib. Saya datang awal kerana akan mengajar mengaji kedua anak saya ini di surau hinggalah azan Isya' berkumandang. Saya tidak mahu memecahkan tradisi mengaji selepas Maghrib untuk kedua anak saya lebih-lebih lagi di bulan puasa yang penuh rahmat ini. Balik surau pun sudah jam 10.30 malam, mata mereka pun dah mengantuk dan boleh terus masuk tidur. Pertama kali ke surau bertarawih, saya bertanya apa perasaan Darwisya untuk pengalamannya. Almaklumlah dua jam setengah kena berada dalam keadaan berdisiplin. (nak tanya Darwish, dia kecil lagi). Agak memeranjatkan saya bila dia menjawab.. I like the 'Surau Party!'. Telah beberapa kali saya memberitahu ia adalah Solat Tarawih, selepas beberapa hari jika soalan yang sama diajukan dia masih akan berkata 'Yes, I like Solat Tarawih and Surau Party Mama' Satu jawapan yang tidak saya sangka akan keluar dari mulutnya. Tidak molek untuk didengar tetapi saya fikir biarkan kerana dia masih kanak-kanak lagi. Entah apa yang difikirkan dalam fikirannya. Mungkin tahun depan dia akan agak lebih matang. Selepas dari hari pertama itu, anak -anak saya tidak pernah mahu ditinggalkan untuk ke surau bertarawih berjemaah setiap malam kecuali beberapa hari kerana sebab yang tidak dapat dielakkan.


Berhenti sebentar untuk bergambar dalam perjalanan ke surau. Setiap kali Darwish berpakaian ala 'tentera' seperti diatas, dia akan bertukar muka 'garang' nya. Dari mana dia belajar tu tak taulah saya.. 


Nampaknya saya akan bertarawih bersama anak-anak saya mulai tahun ini hinggalah ke tahun tahun seterusnya, InsyaAllah. Saya juga pernah berbincang dengan suami, bila Darwish sudah berumur 3-4 tahun nanti, dia perlu tahu tempatnya sepatutnya dengan jemaah lelaki dan bukan lagi dengan jemaah perempuan seperti keadaan sekarang. Bila tiba masanya boy ikut papa, girl ikut mama.


Malam ini kami anak beranak akan bertarawih lagi dan malam ini adalah malam pertama dalam sepuluh terakhir Ramadhan. Pagi tadi saya menonton rancangan 'Tanyalah Ustaz', dimana tajuk kali ini adalah Lailatul Qadar. Banyak kupasan tentang hari misteri dan istimewa tersebut. Malam dimana dijanjikan akan turunnya Lailatul Qadar, khusus untuk umat Nabi Muhammad s.a.w. Ia juga dinamakan malam seribu bulan dimana segala kebaikkan amalan akan digandakan 1000 bulan atau 84 tahun, 4 bulan.

Dalil yang paling kuat mengenai Lailatul Qadar adalah hadis daripada Aishah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari. "Carilah sedaya-upaya kamu Lailatul Qadar itu pada sepuluh malam ganjil pada akhir Ramadan."

Antara kehebatan Lailatul Qadar :




Pada malam Lailatul Qadar, turunnya para Malaikat termasuk Jibrail as


Hal ini disebutkan di dalam al-Quran dari surah al-Qadr. Manakala, dalam sebuah hadith disebutkan bahawa pada malam tersebut, malaikat akan turun dan berjalan kepada seluruh individu yang sedang beribadat secara berdiri, duduk, bersolat, berzikir, serta memberi salam kepada mereka dan mengaminkan doa mereka maka Allah akan mengampunkan mereka kecuali empat kumpulan :

1. Peminum arak,
2. Penderhaka ibu bapa,
3. Pemutus siltarurrahmi dan
4. Individu yang sedang bermusuhan.


Malam itu juga disebutkan sebagai malam yang sejahtera dan keberkatan ini akan berterusan sehingga naik fajar dan bukannya pada saat tertentu sahaja. Hal ini juga di sebutkan dari firman Allah dalam surah al-Qadr.


Itulah bulan yang banyak memberi kita peluang untuk mendapatkan rahmat Allah, keampunan-Nya dari segala kesalahan yang telah kita lakukan sebelum ini, memohon kepada-Nya agar diri kita, keluarga serta anak-anak bebas daripada siksaan api neraka.

Marilah kita sama-sama memburu lailatul qadar. Semoga malaikat mengaminkan apa yang kita pohon iaitu kejayaan diri, anak-anak dan keluarga, di dunia dan akhirat. Tidak lupa juga kesejahteraan dan kejayaan umat Islam seluruh dunia yang sedang sangat hebat ditindas. Insya Allah ia akan dimakbulkan..